Anthonio Hurdt

Anthonio Hurdt
Direktur Jenderal VOC[1]
Masa jabatan
1684–1687
Gubernur JenderalJoannes Camphuys
PendahuluBalthazar Bort[2]
Penggantitidak diketahui
Panglima VOC di Pesisir Utara Jawa[3]
Masa jabatan
Juli 1678 – Desember 1678
Gubernur JenderalRijklof van Goens
PendahuluIsaac de Saint-Martin
PenggantiChristiaan Poleman
Informasi pribadi
Lahirsekitar 1630
Meninggal dunia1689 (berusia 58–59)

Anthonio Hurdt adalah pejabat Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC). Awalnya ia menjabat berbagai posisi sipil di Indonesia Timur, termasuk menjadi Gubernur VOC di Ambon. Ia lalu ditugaskan di Jawa untuk memimpin pasukan VOC dalam Kampanye militer Kediri (1678) untuk menghadapi Trunajaya. Setelah perjalanan yang panjang dan dipenuhi kesulitan logistik, pasukan VOC–Mataram berhasil mengalahkan Trunajaya dan merebut bentengnya di Kediri pada 25 November 1678. Ia lalu bertugas di Batavia, dan menjadi Direktur Jenderal VOC dari 1684 hingga 1687, saat dia dikeluarkan akibat pertentangan dengan Gubernur Jenderal Joannes Camphuys.

Karier

Di Indonesia Timur

Pada awal kariernya Hurdt lama aktif di Indonesia bagian timur. Ia pertama kali disebutkan ketika tiba di Batavia 22 Juli 1652, lalu dikirim ke Ambon untuk bertugas sebagai sekretaris. Dari 1657 hingga 1661 ia menjadi pemimpin VOC di Lontor, Kepulauan Banda. Lalu ia berutgas berpindah-pindah di Ambon, Banjarmasin, Timor dan Banda. Sebelum pindah ke Jawa ia baru saja menyelesaikan jabatan sebagai Gubernur VOC di Ambon.[4][5]

Panglima militer di Jawa

Pada pertengahan 1678 ia ditunjuk menjadi panglima kekuatan VOC di Pesisir Jawa untuk menghadapi Perang Trunajaya, menggantikan Cornelis Speelman yang pindah ke Batavia karena diangkan menjadi Direktur Jenderal VOC. Ia dipilih walaupun tidak memiliki pengalaman militer maupun pengalaman bekerja di Pulau Jawa. Ia tiba di Jawa pada bulan Juli. Ia lalu memimpin operasi militer untuk merebut Kediri, ibu kota Trunajaya yang menjadi musuh VOC. Dalam operasi ini, pasukan VOC bergabung dengan pasukan kerajaan Mataram yang dipimpin oleh Amangkurat II. Setelah perjalanan yang panjang dan dipenuhi kesulitan logistik, pasukan VOC–Mataram berhasil mengalahkan Trunajaya dan merebut bentengnya di Kediri pada 25 November. Operasi militer ini merupakan pertama kalinya VOC menjelajahi pedalaman Jawa, dan diabadikan di jurnal yang ditulis oleh sekretaris Hurdt Johan Jurgen Briel.[4][6]

Setelah berakhirnya operasi militer ini, Hurdt berangkat ke Batavia dan digantikan oleh Christiaan Poleman sebagai pimpinan militer.[7]

Karier politik di Batavia

Pada Januari 1984 Speelman (yang sejak 1981 menjadi Gubernur Jenderal VOC) meninggal. Hurdt berusaha untuk ditunjuk menjadi Gubernur Jenderal, namun Dewan Hindia memilih Joannes Camphuys yang jauh lebih muda. Hurdt ditunjuk sebagai Direktur Jenderal (posisi kedua tertinggi setelah Gubernur Jenderal). Sejak saat ini Dewan Hindia terpecah menjadi faksi yang mendukung Hurdt dan Camphuys. Pertentangan ini berpuncak pada 1687, ketika Hurdt menolak menghadiri pertemuan-pertemuan Dewan, dan akhirnya pemerintah Belanda dari Amsterdam mengeluarkannya dari Dewan Belanda.[8]

Referensi