Sistem imun adaptif

Sistem kekebalan tiruan (bahasa Inggris: adaptive immune system, acquired immune system) adalah suatu mekanisme pertahanan tubuh berupa perlawanan terhadap antigen tertentu[1] yang bersifat akut.[2]

Pada saat replikasi antigen penyebab infeksi untuk mencanangkan fokus infeksi - misalnya dengan membentuk koloni, telah melampaui ambang batas sistem kekebalan turunan. Sistem kekebalan akan mencetuskan sistem kekebalan tiruan dan mengaktivasi memori imunologis. Pada hari keempat atau kelima, sel efektor dan molekul terkait akan memberikan respon terhadap infeksi. Setelah kadar antigen menurun ke bawah ambang batas sistem kekebalan turunan, respon kekebalan tiruan akan berhenti, namun antibodi, sisa sel efektor dan memori imunologis akan tetap bertahan dan memberikan perlindungan yang panjang untuk infeksi ulang yang dapat terjadi.

Meskipun demikian, patogen dapat mengembangkan strategi untuk mengecoh dan menghindari mekanisme pertahanan turunan demi mempertahankan infeksi yang telah dijangkitnya. Pada saat inilah, sistem kekebalan turunan menginduksi respon dari sistem kekebalan tiruan.[3]

Induksi terjadi pada saat sel dendritik yang berada pada jaringan tempat terjadinya infeksi terikat antigen, kemudian bermigrasi ke dalam sistem limfatik dan berakhir di nodus limfa atau limpa atau jaringan MALT. Sel T yang bermigrasi dari satu nodus limfa menuju ke nodus yang lain, akan hinggap pada sel dendrintik dan berusaha untuk mengenali antigen dengan memindai sel tersebut pada bagian kompleks MHC kelas II. Antigen yang tidak dikenali akan segera ditinggalkan oleh sel T untuk dipindai sel T yang lain hingga akhirnya dikenali. Pada saat tersebut, sel T akan berhenti bermigrasi dan akan mengikat erat sel dendritik. Kemudian teraktivasi untuk memicu sistem kekebalan tiruan.[4]

Sel T0 atau sel T CD4 yang mengenali antigen melalui molekul MHC kelas II pada sel dendritik AP akan mengaktivasi LFA-1 yang menyebabkan ikatan kuat antara Sel T0 dengan sel AP. Setelah itu akan terjadi proliferasi dan diferensiasi sel T0, yang menghasilkan sejumlah sel T CD4 baru yang mempunyai pencerap efektor (bahasa Inggris: armed-effector T cell). Diferensiasi sel T sebagai berikut:

  • sel TH1 akan dihasilkan jika virus atau bakteri menginduksi sekresi IL-12 dari sel AP. IL-12 kemudian menjadi stimulasi bagi sel NK untuk mengeluarkan IFN-γ. Aktivasi LFA-1 pada T0 terjadi dengan stimulasi IL-12 dan IFN-gamma. Sel TH1 akan mensekresi IL-2, TNF-ß, IFN-γ.
Antigen yang dapat dikenali lebih khusus disebut sebagai imunogen,[1] dan reaksi tersebut terjadi di area antigen yang disebut epitop.

Sistem kekebalan tiruan juga terpicu oleh hal lain, pada saat antigen menimbulkan reaksi terhadap molekul antibodi atau dikenali oleh pencerap antigen yang terdapat pada sel NK. Segera setelah terpicu, perlawanan terhadap imunogen akan dikoordinasi antar sel agar didapat respon yang terpadu. Koordinasi dilakukan dengan molekul sinyal seperti limfokina, sitokina dan kemokina.[5] Diferensiasi sel T yang terjadi:

  • sel TH2 akan dihasilkan dengan aktivasi LFA-1 yang terjadi dengan stimulasi IL-4 yang disekresi oleh sel NK karena stimulasi dari patogen jenis lain. TH2 akan mensekresi IL-4, IL-5, IL-13.

Sel TH1 akan bertindak sebagai stimulator MAC, sedangkan sel TH2 akan berfungsi sebagai aktivator sel B.

Referensi

  1. ^ a b (Inggris)"The adaptive immune system". Gary E. Kaiser. Diakses tanggal 2010-03-08. 
  2. ^ (Inggris)"Adaptive immunity to Infection". Charles A. Janeway, et al. Diakses tanggal 2010-03-15. 
  3. ^ (Inggris)Janeway, Charles A.; Travers, Paul; Walport, Mark; Shlomchik, Mark (2001). Immunobiology. Garland Science. Diakses tanggal 2010-03-08.  Chapter 10, second paragraph.
  4. ^ (Inggris)Janeway, Charles A.; Travers, Paul; Walport, Mark; Shlomchik, Mark (2001). Immunobiology. Garland Science. Diakses tanggal 2010-03-08.  Section 10-4
  5. ^ (Inggris)"Immunology". School of Medicine, University of South Carolina. Diakses tanggal 2010-03-08.